CERITACERITAKU.COM | Cerita Ceritaku Anak Kucing Berinduk dan Tidak

Cerita Ceritaku Anak Kucing Berinduk dan Tidak

Cerita Ceritaku Anak Kucing Berinduk dan Tidak


Iyak! Karena sudah terlalu lama ga menulis rasanya gatel pengen nulis tapi kadang suka males nulis yaudah jadinya pengen nulis sekarang (padahal gue ga nulis tapi ngetik) Jadi dari nulis-nulisan ini sebenernya gua ada sedikit perenungan soal kehidupan di sekitar kita (hasekkh). Jadi gini bang teh!(ada yang paham ada yang ngga pasti nih) tadi pas gua lagi revisian skripsi, lagi belajar uji statistik ceritanya uji durbinwatson dan kolomogrov-smirnov. Tapi tulisan gua bukan buat ngebahas uji ujian itu (gua belum cukup berfaedah buat ngebahas itu). Nah jadi ketika gua lagi asik-asik melakukan pengujian itu diskripsi gua tiba-tiba dateng lah emak gua kan ya,

emak : ca, itu kesian amat kucing kecil sendirian ga ada emaknye. yang mane sih emaknye
gue    : gatau bu, udeh biarin aje.
emak : ih kesian ntar mati (emak gua kebingungan campur ngantuk)
gue   : (diem aja depan leptop belagak rajin)

masuklah emak gua kedalem rumah. nah tiba-tiba pas gua beres uji-ujian itu, gua lirik lah si balita kucing itu, ternyata dia udah engap engapan (sedih :( ) kayak mau penghabisan gitu. Terus sok baik lah gua, gua selimutin, gua bikinin susu kental manis (anak kucing gableh dikasih susu sapi ya kalo masih orok banget soalnya struktur enzim pencernaan bayi kucing mirip kaya bayi orang  jadi kalo minum susu yg ada protein sapinya bisa mencret-Shinichi kudo), terus gua pandangin. Matanya banyak belek nya (ini sedih serius) biasanya tuh kalo kucing kecil ada emaknya pasti beleknya di jilatin sama induknya (karena ngga ada emaknya, jadilah beleknya numpuk.. akibatnya sikucing cuma merem gabisa buka mata), terus si kucing ini karena doi pilek idungnya mampet sama upilnya ( kasian asli) kalo orang mah tinggal di korek aja gitu ya atau nangis gitu ngadu ke emaknya, lah ini kucing, gada emaknya lagi :( ketika idungnya mampet yang bisa dilakukan cuma bersabar aja, diem diem tersiksa (huhuhu). Sok baik lagi lah gue, gue bersihin idungnya sampe keliatan bisa nafas lagi. Nah pas gue lagi ngeliatin itu baby kucing, terus gua inget anak-anak kucing didalem rumah gue pada bersih bersih banget, ngga belekan, ngga ingusan, pada gendut. Beda sama baby yang ini. Terusss, gatau kenapa gua kok berasa sedih.

Perbedaan kucing tanpa emak yang ngurusin sama kucing dengan emak yang ngurusin jauhhhh banget. Kalo yang ada emaknya, ngeong dikit langusng disamperin, dikasih nyusu. Kalo ada kucing gede yang gangguin dikit langsung emak kucing pasti ngoceh ngeonggngeong nolongin anaknya. Lah ini si baby, boro-boro. mau ngeong aja udah gakuat. Nah terus, gara-gara sikucing ini mikir lah gua. emak emak itu brarti hero banget ya buat anaknya. Coba  aja lu bayangin kalo begitu lu lahir emak lu langsung kabur keluarnegeri, Kita bisa apaa? cuma nangis sama berharap di kasihanin orang (belum tentu yang nemuin orang baik dan kasian kekita, kalo orang rada-rada yang nemuin, dijual lah kau nak).

Terus gua rada mikir, bingung loh sama ibu ibu, kok mau maunya ngurusin anaknya. Padahal ga ada yang nyuruh buat ngurusin, mandiin, beliin mainan, gantiin popok. GAK ADA YANG NYURUH SAMA SEKALI! Allah paling cuma bilang kalo anak itu titipan. Tapi Emak-emak gapernah memperlakukan kita kayak titipan, kita mah kayak raja, lebih penting dari diri ibu bapak kita dimata mereka (ibu-bapak). Tapi anehnya kenapa ibu-ibu (termasuk emak gua) kok bisa bisanya mau mengorbankan banyak waktu, tenaga bahkan kesukaannya sama sesuatu buat anak-anaknya. Kayak temen gua yang udah ibu-ibu, dapet kupon belanja 100rb pas diaknot bilangnya gua beli lipstik ah, gini-gini-gini eh pas udah sampe di TKP belinya pampers, milna, terus tiap liat jajanan "ah beli buat anak gue ah" atau kalo liat baju bayi "ih lucu banget nih buat anak gue" gua yakin emak bapak gue dan emak bapak kalian juga begitu. Padahal kalo Ibu bapak kita mau, bisa aja tau kita di titipin ke panti-panti atau dilempar aja ke comberan waktu masih kecil. Tapi Ibu Bapak kita ga begitu ya (Subhanallah Alhamdulillah, emakkk bapakk)

Suatu hari gua dan temen gua (yang rada-rada) juga pernah mengkalkulasikan biaya hidup gua dari kecil sampe Kuliah S1 (cuma pembiayaan pas sekolah aja nih ya) nah kalo diitung itu lu kudu bayar 5juta rupiah perbulan sampe umur lu 40 tahunan baru bisa lunas itu( ini belum dihitung sama lu lahiran, jajan, nyusu dll tetek bengeknya- kalo ibu bapak gua ga ngurusin gue pasti udah bisa pergi haji berkali-kali, punya mobil dll). Sampe gua umur segini emak bapak gua gapernah minta sepeser pun,dan  gak pernah ungkit-ungkit kayak gini misalnya,
"bapak udah jajanin seginisegini, biaya kuliah segini, biaya makan segini, harga sewa kamar segini"
padahal kalau orang tua kita mau mereka bisa aja ngungkitya. Tapi kenapa mereka ga ngungkit? padahal kita (gue deng ini contoh kasusnya) masih suka ngelawan, ngebantuin emak bapak jarang, suka ngambek, suka bikin kesel dan banyak dosa lainnya.

Terus kadang kalo liat ada ortu cakep terus kayak dikit ada jabatannya pernah ga sih kita mikir gini "IH ENAK KALI YA PUNYA IBU KAYAK IBUNYA DIA, PASTI GINI... GINI.... GINI..." gua bilangin ya "RUMPUT TETANGGA SELALU KELIATAN IJO PADAHAL BLEOM TENTU PAS DISELERA KITA" bisa jadi nih kalo ibu kita bukan ibu yang sekarang, bisa aja kita ga ada dikasur kita yang empuk(mungkin di trotoar jalan), belum tentu bisa kuliah (lulus SMA aja belum tentu), belum tentu bisa secantik sekarang ( parfum, bedak, maskara, handbody ga turun dari langit sissy), Once again, ga ada yang bisa kita lakukan selain bersyukur(duh jadi maria teguh nih gue hahaha) . Bersyukur orang tua kita masih lengkap sehat, bersyukur orang tua kita adalah orang tua kita dan ga ketuker (ribet euy kalo ketuker macem sinetron), bersyukur karena emak bapak kita udah mau repot-repot ngerawat kita, bersyukur karena atas BIMBINGAN ALLAH kedua orang tua kita masih menjaga kita dijalur yang Allah Ridhoi.

Gausah muluk muluk mau bahagian keduanya, jangan bikin sedih aja yang penting (selfnoted ya buat gue juga yang ambis parah kalo udah nonton drama, berasa dunia milik berdua - gua ama laptop doang. emak gua ngomong kadang ditanggepinnya setengah-setengah). Semoga kita semua (gua elu dan seluruh penghuni jagat semesta) yang memiliki induk (baik itu induk virus, induk bakteri dan induk-induk lainnya) bisa selalu bersyukur dengan adanya Orangtua kita, sebab Ridho Allah tersambung dengan Ridho orang tua kita.
udah ah udah capek, udah malem. udah sok bijak, dan sok baiknya,
Semoga Allah sehatkan semua emak-emak dan bapak bapak dari seluruh jenis organisme di semesta ini. bay~

pelajarn ini diambil dari : baby kucing yang emaknya gatau kemana.